Rabu, 26 Maret 2014

Program Fasilitasi Perguruan Tinggi Propinsi Jawa Tengah

Program Fasilitasi Perguruan Tinggi Propinsi Jawa Tengah

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah kembali membuka Program Fasilitisasi Perguruan Tinggi Tahun 2014. Program Fasilitas Perguruan Tinggi Provinsi Jawa Tengah Tahun 2014 yang akan dibiayai Tahun 2015 terbagi dari dua kelompok :
  1. Kelompok Mahasiswa, diperuntukan Untuk  Mahasiswa terdiri dari :  Lomba karya tulis inovatif mahasiswa, pengembangan budaya kewirausahaan Mahasiswa, Penelitian Inovatif mahasiswa, rancang bangun teknologi Mahasiswa, bantuan beasiswa kurang mampu.
  2. Kelompok Dosen, diperuntukan Untuk Dosen yang terdiri dari : Penelitian Dosen muda, penelitian terapan, pengembangan teknologi tepat guna, Penerapan dan Pengembangan Kuliah Kerja Nyata (KKN). Yaitu KKN Desa  Vokasi dan KKN Melek Teknologi.
Untuk info lebih lanjut download file nya disini aja / here.

Source:
http://fisip.unsoed.ac.id/content/program-fasilitasi-perguruan-tinggi-propinsi-jawa-tengah

Hitam Putih episode akhir !

Deddy Corbuzier

Let me share..
Hitam Putih eps akhir..

Yang kalian lihat ini adalah keluarga.. TEAM terhebat dalam hidup saya.. Manusia 2 paling dekat dan berarti dalam perjalanan saya. Inilah TEAM HITAM PUTIH.. Mereka begitu luar biasanya mencari sumber2 inspiratif tuk tayangan masyarakat.. Membentuk sebuah TalkShow inspirasi tuk bangsa... Tanpa lelah tanpa celah..
...
Namun kita semua tahu bahwa di saat ini yang dinikmati masyarakat jauh dr hal hal inspiratif.. Sehingga pasti acara spt ini akan kehilangan share dan rating krn share berada di tangan masyarakat majemuk..
Kami tidak menyalahkan siapapun.. Inilah dunia TV dan Masyarakat.
Dan kami pun saat ini menyerah.... Bukan untuk binasa namun utk berpikir dan berkarya lagi..
Kami tidak bisa mengikuti arus dan kami berpegang pada hati...
Maaf bila saya mengejutkan jutaan pemirsa dengan mengkahiri acara Hitam Putih..

Sebenarnya Trans7 sangat luar biasa memberi kami kesempatan tuk tetap tayang di hari sabtu dan minggu namun bagi saya lebih baik km berhenti sejenak tuk berpikir drpd melawan arus dan hanyut akhirnya..
Belakangan ini ribuan pesan meminta km tuk mengembalikan Hitam Putih pada jalurnya tanpa mengetahui kendala yg ada pada kami..
Kamipun ingin memberi yg terbaik..
Dan km sadar apabila itu tidak bisa kami lalukan maka km memilih tuk tak ikut pada arus...

If we must die we die with proud..

Team yang anda lihat di foto ini kmrm malam menangis, bukan krn berhentinya sebuah acara.. Namun krn perjuangan tuk memberikan hal yang baik tak selamanya bisa berjalan dgn baik pula..
Mudah mudahan satu saat nanti akan ada acara acara seperti ini yg bisa menginspirasi bangsa kita siapapun yang memulai dan membawakannya.. Mudah mudahan masyarakat bisa menilah apa yg baik dan apa yg tidak...

Kami segenap Team Hitam Putih mohon maaf apabila selama ini ada kata atau perilaku km yang mungkin menyakiti siapapun..

This is The End of a life story but the beginning for a New Journey..
Terima kasih tuk Trans7 dan semua masyarakat setia penonton Hitam Putih selama ini...

Saya Deddy Corbuzier.. Inilah Hitam Putih.

Efektivitas

Efektivitas.
Seperti yang sudah dijelaskan dalam pembahasan latar belakang permasalahan bahwa efektivitas kerja merupakan ukuran suatu organisasi dalam mencapai proses kinerja yang lebih baik dalam menyelesaikan tugas. Berbagai literatur, konsep yang membahas efektivitas kinerja menunjukkan hasil yang dicapai dalam arti bahwa efektivitas kerja adalah suatu kegiatan yang diukur besar kecilnya penyesuaian antara tujuan dan harapan yang ingin dicapai dalam kerja dengan hasil yang baik. Jelasnya jika sasaran atau tujuan telah tercapai sesuai dengan yang telah direncanakan sebelumnya dapat disebut efektif Hal ini dijelaskan oleh Emerson dalam Handayaningrat (1990;16) bahwa "Effectivitas is a measuring in term attaining prescribed goals or objective " (Efektivitas adalah pengukuran dalam arti pencapaian sasaran atau tujuan yang ditentukan sebelumnya). Sementara Cahyono    (1983 ..54) mengartikan "Efektivitas adalah kemampuan dari setiap perangkat kerja manusia maupun bukan manusia dapat melahirkan suatu hasil yang maksimal, yang digunakan sesuai dengan tujuan yang diharapkan". Dalam pengertian itu, berarti efektivitas diartikan sebagai keberhasilan organisasi dalam upaya untuk mencapai tujuan yang sesuai dengan rencana.
 Berdasarkan uraian teori di atas, dapat dijelaskan bahwa Efektivitas kerja sangat penting peranannya sebagai salah satu cara dalam penyelesaian tugas dan tanggung jawab dalam kerja. Pentingnya peranan pengunaan efektivitas kerja dapat diuraikan sebagai berikut :
a.          Dengan efektivitas kerja dapat memastikan pemahaman para pelaksana kerja dalam menyelesaikan tugasnya, guna pencapaian kerja yang lebih efektif dan efisisen
b.          Mempermudah segalah pencapaian tugas sesuai rencana kerja yang disepakati dan ditetapkan sebelumnya
c.          Memonitori dan mengevaluasi pelaksanaan kerja dan membandingkannya dengan rencana kerja serta  melakukan tindakan kerja yang lebih baik dan tepat dalam efisiensi kerja.
d.          Memberikan penghargaan dan hukuman yang obyektif atas prestasi pelaksanaan tugas yang telah diukur sesuai dengan sistem pengukuran kinerja.
e.          Menjadi alat komunikasi antar bawahan dan pimpinan dalam rangka upaya memperbaiki kinerja dalam organisasi.
Berdasarkan uraian di atas, maka untuk terciptanya kinerja yang efektif dalam menyelesaikan tugas maka setiap satuan organisasi kerja harus ;
a.           Membuat komitmen dalam aturan kerja dalam satuan kerja organisasi. Sedangkan satuan kerja organisasi adalah segera memulai upaya efektivitas dan mengefisiensikan kinerja dan tidak perlu mengharap mengektifkan dan mengefisiensikan kinerja akan berjalan dengan baik, tetapi lebih pada bagaimana menerapkan efektifitas kerja yang baik dalam organisasi
b.          Perlakuan efektif dan efisiensi kinerja sebagai suatu proses yang berkelanjutan. Efektif dan efisiensi dalam kerja merupakan suatu proses yang bersifat tentative (berubah-ubah). Proses ini merupakan suatu cerminan dari upaya satuan organisasi kepada pegawai guna pengembangan kinerja yang lebih efektif.
Sedangkan bila ditinjau secara umum efektifitas dan efisiensi kerja dalam penyelesaian tugas memiliki beberapa fungsi sebagai berikut ;
a.           Memperjelas tentang apa, kapan aktivitas kerja harus dilaksanakan
b.          Menciptakan konsensus yang dibangun oleh berbagai pihak terkait untuk menghindari kesalahan interprestasi selama pelaksanaan kebijakan/ program/ kegiatan dalam penilaian kinerja para pegawai
c.           Membangun dasar bagi pengukuran, analisis, dan evaluasi kinerja dalam satuan kerja yang berlaku dalam organisasi.

2.1.2          Efektivitas  Kinerja.
          Stoner, (dalam Tika,2006:121) mengemukakan bahwa kinerja adalah fungsi dari motivasi, kecakapan, dan persepsi peranan.
Bernardin dan Russel (dalam Tika,2006:121) kinerja sebagai pencatatan hasil - hasil yang diperoleh dari fungsi - fungsi pekerjaan atau kegiatan tertentu selama kurun waktu tertentu.
Handoko (dalam Tika,2006:121) mendefinisikan kinerja sebagai proses dimana organisasi mengevaluasi atau menilai prestasi kerja karyawan.
Pengukuran keberhasilan dalam penyelesaian kerja guna tercapaianya  keberhasilan dan gambaran kegagalan pada satuan organsasi kerja, yang menjalankan tugas pokok dan fungsinya sulit untuk dilakukan secara obyektif. Untuk menyukseskan program kerja dalam penyelesaian tugas perlu terlebih dahulu menyusun dan menetapkan efektifitas kerja terlebih dahulu, hal ini dianggap penting guna pencapaian tugas secara tepat. Berikut ini syarat – syarat pencapaian kinerja secara   efektif ;
a.                   Spesifik dan jelas, sehingga dapat dipahami dan tidak ada kemungkinan kesalahan dalam interprestasi penyelesaian kerja.
b          Dapat diukur secara obyektif baik yang bersifat kualitatif maupun kuantitatif
c          Pencapaian tugas penting dan berguna untuk menunjukkan keberhasilan memasukan, serta mengeluarkan hasil dan manfaat.
d          Harus cukup fleksibel dan sensitife terhadap perubahan atau penyesuaian pelaksanaan dan hasil pelaksanaan kegiatan kerja dalam organisasi.
e          Relevansi terhadap tugas dan kegiatan dalam penyelesaian tugas dan tanggungjawab
f.                    Efektif, data atau informasi yang berkaitan dengan indikator kinerja bersangkutan dan bagaimana proses pengumpulan pengolahan dan analisis yang tepat.
Efektivitas Kerja sebagaimana disimpulkan Nayono (2000;114) merupakan proses kegiatan dari pada seorang pimpinan (Manager) dan anggota atau Pegawai yang dilakukan dengan cara - cara yang baik dan tepat. Efektivitas Kerja merupakan salah satu sarana penyampaian informasi secara efektif dan memiliki muatan penyampaian langsung maupun pelayanan secara kelompok.
Untuk memudahkan pemahaman mengenai Efektivitas Kerja berikut ini pengertian Efektivitas Kerja menurut Tannenbaum dalam Steers (1985:50) yang meninjau efektifitas dari sudut pencapaian tujuan. Steers juga menjelaskan bahwa pada dasarnya teori – teori tentang efektivitas organisasi mencakup tiga konsep yang saling berhubungan satu sama lainnya diantaranya 1) Optimalisasi tujuan kerja 2) Pendekatan Sistem Kerja dan 3) Perilaku manusia dalam organisasi.
 Efektivitas Kerja adalah fungsi yang berhubugan dengan perolehan hasil tertentu dari orang lain sebagai bentuk referensi (Sumber) yang dapat dijadikan sebagai bentuk pelayanan yang maksimal dan memperoleh hasil yang baik.
Rumusan diatas agak berbeda dengan apa yang dikemukakan oleh Etzioni (1985:12) sebagai berikut : “Efektivitas Kerja itu merupakan pengukuran sejauhmana pencapaian tugas yang dicapai oleh pegawai”.
 Berdasarkan uraian pengertian diatas dapat dikatakan bahwa Efektivitas Kerja itu merupakan kegiatan pimpinan dan Pegawai/staf dengan menggunakan segala sumber yang diperlukan untuk mencapai tujuan organisasinya. Sumber - sumber tersebut terutama adalah Human Resources (Sumber daya manausia), sebagaimana yang di kemukakan Barnard dalam Gibson (1994:11) sebagai berikut : “Efektivitas Kerja adalah pencapaian sasaran yang telah disepakati atau usaha bersama. Melalui perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pengkoordinasian dan pengontrolan dari pada “Human and natural resources” (Terutama Human Resources) untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan terlebih dahulu”.


Referensi:
Etzioni, Amitu. 1985. Organisasi – Organisasi Modern, Terjemahan, Jakarta : UI – Press dan Pustaka Bradjaguna

Klinger, Fred N.1990, Azas azas Penelitian Behavioural, Terjemahan, Yogyakarta : Gadjah Mada University Press

Maleong, Lexi J.,2000, Metodologi Penelitian Kualitatif, Bandung : Remaja Rosdakarya

Manullang,1985.Dasar-Dasar Management.  Ghalia Indonesia. Jakarta
Nayono, 1987. Mengenal Kehidupan Berorganisasi, BP. Kedaulatan Rakyat.         Yogyakarta
Syamsi, Ibnu,1994. Dasar-Dasar Kebijaksanaan Keuangan Negara. Bina Aksara Jakarta Suharsimi Arikunto.1991. Metode Penelitian Survai.  LP3ES : Jakarta
Sugiyono, 2005. Metode Penelitian Administrasi. Bandung : Alfabeta
Steers, Richard M. 1985. Efektivitas Organisasi, Terjemahan, Jakarta : Erlangga/LPPM

Wayan. Ardhana,1991. Metode Pengumpulan Data Kualitatif, Terjemahan. LP3ES

Minggu, 26 Januari 2014

Daya Tampung Universitas Jenderal Soedirman Tahun Penerimaan 2014




  Lampiran : Surat Keputusan Rektor  



      Universitas Jenderal Soedirman   



      Nomor   :  Kept. 1376/UN23/PP.00.01/2013



      Tanggal :  20 Desember  2013  



           
Penetapan Daya Tampung 2014            
             
NO JJG PRODI DAYA TAMPUNG BIDIKMISI SNMPTN SBMPTN UMB PT UM MANDIRI

1 D3 AGROBISNIS 60       30 30
2 D3 PERENC. SUMBERDAYA LAHAN 60       30 30
3 S1 AGRIBISNIS 90   45 27 9 9
4 S1 ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN 80   40 24 8 8
5 S1 TEKNIK PERTANIAN 60   30 18 6 6
6 S1 AGRIBISNIS (PARALEL) 50       25 25
7 S1 AGROTEKNOLOGI (PARAREL) 120       60 60
8 S1 AGRIBISNIS (ALIH PROGRAM)            
9 S1 AGROTEKNOLOGI (REGULER) 250   125 75 25 25
10 D3 PENG. SUMBERDAYA PERIKANAN (BIO) 50       25 25
11 S1 BIOLOGI 150   75 45 15 15
12 S1 BIOLOGI KELAS INTERNASIONAL 50       25 25
13 D3 ADM. KEUANGAN 60       30 30
14 D3 KESEKRETARIATAN 60       30 30
15 D3 AKUNTANSI 60       30 30
16 D3 BISNIS INTERNASIONAL  60       30 30
17 S1 EKONOMI PEMBANGUNAN 120   60 36 12 12
18 S1 MANAJEMEN 120   60 36 12 12
19 S1 AKUNTANSI 120   60 36 12 12
20 S1 EKONOMI PEMBANGUNAN INTERNASIONAL 50       25 25
21 S1 MANAJEMEN INTERNASIONAL 50       25 25
22 S1 AKUNTANSI INTERNASIONAL 50       25 25
23 S1 PENDIDIKAN EKONOMI 50   25 15 5 5
24 Prof. Profesi Akuntansi            
25 D3 PRODUKSI TERNAK 100       50 50
26 S1 PETERNAKAN 250   125 75 25 25
27 S1 PETERNAKAN (AJ ) 25       13 12
28 S1 ILMU HUKUM(E1A0) 250   125 75 25 25
29 S1 ILMU HUKUM(E1A1) 120       60 60
30 D3 BAHASA INGGRIS  80       40 40
31 D3 BHS.MANDARIN 40       20 20
32 S1 SOSIOLOGI 100   50 30 10 10
33 S1 ILMU ADMINISTRASI NEGARA 60   30 18 6 6
34 S1 ILMU KOMUNIKASI 80   40 24 8 8
35 S1 ILMU POLITIK 60   30 18 6 6
36 S1 ILMU ADMINISTRASI NEGARA (PARALEL) 40       20 20
37 S1 SASTRA INGGRIS 60   30 18 6 6
38 S1 SASTRA INDONESIA 80   40 24 8 8
39 S1 HUBUNGAN INTERNASIONAL 50   25 15 5 5
40 S1 PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA 50   25 15 5 5
41 S1 SASTRA JEPANG 60   30 18 6 6
42 S1 PENDIDIKAN DOKTER 100   50 30 10 10
43 Prof. PENDIDIKAN DOKTER (profesi)            
44 S1 KESEHATAN MASYARAKAT 110   55 33 11 11
45 Prof. Keperawatan (Profesi Ners)            
46 S1 KEPERAWATAN 90   45 27 9 9
47 S1 FARMASI 80   40 24 8 8
48 S1 PENDIDIKAN DOKTER GIGI 40   20 12 4 4
49 S1 ILMU GIZI 50   25 15 5 5
50 S1 PENDIDIKAN JASMANI ,KESEHATAN DAN REKREASI 40   20 12 4 4
51 D3 TEKNIK INDUNTRI            
52 S1 KIMIA 60   30 20 5 5
53 S1 MATEMATIKA 60   30 20 5 5
54 S1 TEKNIK ELEKTRO 80   40 20 10 10
55 S1 TEKNIK SIPIL 80   40 20 10 10
56 S1 FISIKA 60   30 20 5 5
57 S1 TEKNIK GEOLOGI 60   30 20 5 5
58 S1 MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN 50   25 15 5 5
59 S1 MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN (AJ)            
60 S1 BUDIDAYA PERAIRAN 50   25 15 5 5
61 S1 BUDIDAYA PERAIRAN (AJ)            
62 S1 ILMU KELAUTAN 50   25 15 5 5
63 S1 TEKNIK INFORMATIKA 60   30 20 5 5
64 S2 S2 Agronomi 20         20
65 S2 S2 Biologi 30         30
66 S2 S2 Ilmu Ekonomi 25         25
67 S2 S2 Ilmu Manajemen (M.Si) 40         40
68 S2 S2 Magister Manajemen (M.M) 80         80
69 S2 S2 Akuntansi 40         40
70 S2 S2 Ilmu Peternakan/Sumberdaya Ternak 20         20
71 S2 S2 Ilmu Hukum 50         50
72 S2 S2 Administrasi Publik 80         80
73 S2 S2 Ilmu Lingkungan 30         30
74 S3 S3 Ilmu Manajemen 20         20
75 S3 S3 Biologi 15         15
TOTAL 4895 0 1630 980 918 1367



































Rektor,
















































Prof. Dr. Ir. Mas Yedi Sumaryadi, MS






NIP. 196107141986011001